Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Coba OxygenOS 11 Berbasis Android 11 di OnePlus 8 Pro

Update OxygenOS11 di OnePlus 8 Proadanya pengembangan Android 11 developer preview 3 berbasis OxygenOS 11 di OnePlus 8 Pro membuat pengalaman baru untuk para pengguna OnePlus 8 Pro dengan fitur dan User Interface yang fresh dan terbaru.

OxygenOS 11

OnePlus meluncurkan Pratinjau Pengembang Android 11 beberapa bulan yang lalu untuk memastikan bahwa pengguna OnePlus dapat mencoba versi Android yang akan datang. Sekarang, perusahaan ini telah memulai meluncurkan Developers Preview 3, yang menghadirkan pembaruan OxygenOS 11 yang sangat ditunggu-tunggu.

Sementara pembaruan Android 11 membawa perubahan yang ditawarkan Google, OxygenOS 11 memperkenalkan perubahan yang diinginkan OnePlus untuk dialami pelanggannya. Dalam pembaruan baru, OnePlus akhirnya memperkenalkan fitur tampilan terbaru dengan beberapa perubahan UI, font sistem yang diperbarui, dan banyak lagi.

Banyak para pengguna yang senang dengan adanya update terbaru ini, para pengguna bisa merasakan Android 11 ini dengan membuka menu pengembang dan mengupdate versi developer preview 3 nya.

Sebelum saya mulai memberi tahu Anda tentang fitur-fitur baru yang luar biasa di OxygenOS 11 ini, Anda harus tahu bahwa untuk saat ini pembaruan ini tidak cukup stabil untuk dijalankan pada penggunaan harian. Jadi, saya tidak akan merekomendasikan Anda menginstal pembaruan pada OnePlus 8 atau 8 Pro Anda. Namun, pada artikel ini sabineblog akan membahasnya agar supaya setelah versi stabil ada, Anda sudah mengetahui fitur dan kemampuan apa saja yang bisa dilakukan oleh OxygenOS 11 ini.

Antar Muka Pengguna(UI) yang Baru

OxygenOS 11

OnePlus telah membuat perubahan signifikan pada antarmuka penggunanya pada pembaruan OxygenOS 11 yang baru. Pada pandangan pertama, ini terlihat sangat mirip dengan OneUI Samsung. Samsung memperkenalkan OneUI untuk menawarkan operasi satu tangan yang lebih baik pada perangkat layar besar. OnePlus, dengan OxygenOS 11, mencoba mencapai hasil yang serupa.

Menurut saya, tampilan antar muka penggunanya terasa cukup menyegarkan. Antarmuka gaya OneUI di aplikasi sistem membuat smartphone seperti OnePlus 8 Pro lebih mudah digunakan dengan satu tangan untuk orang-orang dengan tangan tidak terlalu besar.

Sementara App Drawer dan peluncur sistem dibiarkan kurang lebih sama, orang mulai melihat perbedaan hanya pada aplikasi sistem seperti dialer, kontak, pengaturan, dan lainnya. Perusahaan bahkan telah membuat ikon bilah status sedikit lebih berani dan menawarkan perubahan halus pada bayangan pemberitahuan. Karena ini adalah Android 11, sekarang percakapan dari aplikasi seperti WhatsApp ditampilkan di atas. Namun, kontrol media Android 11 tidak sampai ke perangkat OnePlus ini.

OnePlus juga telah memperkenalkan perubahan pada shelf yang berada di jendela paling kiri layar beranda. Perusahaan juga menyegarkan aplikasi cuaca dan saham, yang sekali lagi terinspirasi oleh OneUI Samsung. Visualnya sekarang jauh lebih baik dan fontnya jauh lebih jelas untuk dibaca.

Always-On Display

Para penggemar OnePlus telah meminta sejak lama akan adanya fitur Always-On Display ini. OxygenOS 11 akhirnya menghadirkan fitur AOD ke semua perangkat yang didukung. Fitur ini menjadi populer kembali pada tahun 2016 ketika Samsung memperkenalkannya dengan Galaxy S7. Segera setelah itu, OEM lain mulai menyertakan fitur ini di ponsel mereka.

Sebagian besar perusahaan lebih suka mengaktifkan fitur hanya pada ponsel dengan panel OLED. Ini karena layar OLED dapat mematikan piksel individual sehingga ponsel tidak menggunakan banyak baterai saat fitur AOD dihidupkan. Biasanya, smartphone menggunakan sekitar 1 persen baterai per jam saat fitur tersebut diaktifkan.

Fitur Lainnya

Terlepas dari semua pembaruan fitur utama yang disebutkan di atas, OxygenOS 11 juga membuat beberapa perubahan kecil. OnePlus Sans New meningkatkan kemudahan membaca dan pembaruan juga menawarkan mode gelap yang dioptimalkan. Itu juga memperbarui aplikasi Galeri dengan fungsi baru yang secara otomatis membuat cerita mingguan berdasarkan foto dan video Anda.

 Seperti disebutkan di atas, ini bukan versi paling stabil yang dapat dicoba. Saat ini, beberapa bug dan masalah yang diketahui termasuk masalah stabilitas sistem, masalah stabilitas jaringan, dan beberapa aplikasi pihak ketiga tidak berfungsi seperti yang diharapkan. Dalam pengalaman saya, pada saat mencobaya, saya juga menghadapi beberapa UI crash.